Huruf Hijaiyah dan Cara Bacanya: Panduan Lengkap

Huruf hijaiyah adalah salah satu dari dua belas jenis aksara yang digunakan dalam bahasa Arab. Huruf ini memiliki peran penting dalam bahasa Arab karena hampir semua kata dalam bahasa Arab dituliskan dengan menggunakan huruf hijaiyah. Selain itu, huruf hijaiyah juga digunakan untuk menulis ayat-ayat Al-Quran.

Pengenalan Huruf Hijaiyah

Huruf hijaiyah terdiri dari 28 huruf yang ditulis dari kanan ke kiri. Penggunaan huruf hijaiyah ini mencakup semua bunyi vokal dan konsonan dalam bahasa Arab. Huruf hijaiyah juga dilengkapi dengan tanda tasydid, fathah, kasrah, dan dhomah yang menandakan suara vokal dalam kata.

Bunyi Huruf Hijaiyah

Sebelum mempelajari cara membaca huruf hijaiyah, penting untuk mengetahui bunyi masing-masing hurufnya. Berikut adalah tabel huruf hijaiyah beserta bunyinya:

Huruf Bunyi
ا A
ب Ba
ت Ta
ث Ts
ج Ja
ح Ha
خ Kha
د Da
ذ Dz
ر Ro
ز Za
س Sa
ش Sya
ص Sho
ض Dho
ط To
ظ Zho
ع Ain
غ Gho
ف Fa
ق Qo
ك Kaf
ل La
م Ma
ن Na
ه Ha
و Wa
ي Ya

Cara Membaca Huruf Hijaiyah

Setelah mengetahui bunyi masing-masing huruf hijaiyah, ada beberapa aturan yang harus diikuti dalam membaca huruf hijaiyah. Berikut adalah panduan lengkap cara membaca huruf hijaiyah:

1. Huruf Alif (ا)

Huruf Alif dibaca dengan suara panjang (aa) ketika ada tanda maddah di atasnya (ٓ). Contoh: قَالَ (qaala).

Huruf Alif dibaca dengan suara pendek (a) ketika ada tanda fathah (َ) atau kasrah (ِ) di atasnya. Contoh: كَتَبَ (kataba).

Huruf Alif tidak dibaca ketika ada tanda dhomah (ُ) di atasnya. Contoh: بُورُوت (buuruut).

2. Huruf Ba (ب)

Huruf Ba dibaca dengan suara b ketika ada tanda fathah (َ), kasrah (ِ), atau dhomah (ُ) di atasnya. Contoh: بَابٌ (baabun), بِنْتٌ (bintun), بُوْلٌ (buulun).

Huruf Ba dibaca dengan suara p ketika ada tanda tasydid (ّ) di atasnya. Contoh: الْبَابُ (al-baabu).

3. Huruf Ta (ت)

Huruf Ta dibaca dengan suara t ketika ada tanda fathah (َ), kasrah (ِ), atau dhomah (ُ) di atasnya. Contoh: تَاجٌ (taajun), تِلْمِيْذٌ (tilmiidhun), تَدْرِيْبٌ (tadriibun).

Huruf Ta dibaca dengan suara taa ketika ada tanda maddah (ٓ) di atasnya. Contoh: التَّاجُّ (at-taaju).

Huruf Ta dibaca dengan suara tsa ketika ada tanda tasydid (ّ) di atasnya. Contoh: الْتَّيْمُ (at-tsaymu).

4. Huruf Tsa (ث)

Huruf Tsa dibaca dengan suara ts ketika ada tanda fathah (َ), kasrah (ِ), atau dhomah (ُ) di atasnya. Contoh: ثَوْرٌ (tsawrun), ثِقَافَةٌ (tsiqaafatun), ثُلاَثَةٌ (tsulaatsatun).

5. Huruf Jim (ج)

Huruf Jim dibaca dengan suara j ketika ada tanda fathah (َ), kasrah (ِ), atau dhomah (ُ) di atasnya. Contoh: جَمِيْلٌ (jamiilun), جِدَارٌ (jidhaarun), جَرَافَةٌ (jaraafatun).

Huruf Jim dibaca dengan suara ja ketika ada tanda maddah (ٓ) atau tasydid (ّ) di atasnya. Contoh: الْجَمَالُ (al-jamaalu), الْجَرِيْفَةُ (al-jariifatu).

6. Huruf Ha (ح)

Huruf Ha dibaca dengan suara h ketika ada tanda fathah (َ), kasrah (ِ), atau dhomah (ُ) di atasnya. Contoh: حَيَاتٌ (hayatun), حِرَفٌ (hirafun), حُبَّةٌ (hubbatun).

Huruf Ha dibaca dengan suara ha ketika ada tanda maddah (ٓ) atau tasydid (ّ) di atasnya. Contoh: الْحَيَاةُ (al-hayatu), الْحَبِيْبُ (al-habiibu).

7. Huruf Kha (خ)

Huruf Kha dibaca dengan suara kh ketika ada tanda fathah (َ), kasrah (ِ), atau dhomah (ُ) di atasnya. Contoh: خَيْرٌ (khairun), خِزَانَةٌ (khizaanatun), خُبْزٌ (khubzun).

8. Huruf Dal (د)

Huruf Dal dibaca dengan suara d ketika ada tanda fathah (َ), kasrah (ِ), atau dhomah (ُ) di atasnya. Contoh: دَرْسٌ (darsun), دِيْنٌ (diinun), دُوْلَرٌ (duulrun).

9. Huruf Dzal (ذ)

Huruf Dzal dibaca dengan suara dz ketika ada tanda fathah (َ), kasrah (ِ), atau dhomah (ُ) di atasnya. Contoh: ذَهَبْتُ (dzahabtu), ذِكْرَى (dzikraa), ذُوْقٌ (dzuuqun).

10. Huruf Ro (ر)

Huruf Ro dibaca dengan suara r ketika ada tanda fathah (َ), kasrah (ِ), atau dhomah (ُ) di atasnya. Contoh: رَجُلٌ (rajulun), رِسَالَةٌ (risaalatun), رُمَّانٌ (rummaanun).

11. Huruf Za (ز)

Huruf Za dibaca dengan suara z ketika ada tanda fathah (َ), kasrah (ِ), atau dhomah (ُ) di atasnya. Contoh: زَيْتٌ (zaitun), زِمَامٌ (zimaamun), زُجَاجَةٌ (zujajaatun).

12. Huruf Sin (س)

Huruf Sin dibaca dengan suara s ketika ada tanda fathah (َ), kasrah (ِ), atau dhomah (ُ) di atasnya. Contoh: سَاعَةٌ (saatun), سِنَّةٌ (sinnatun), سُمَّاكٌ (summaakun).

13. Huruf Syin (ش)

Huruf Syin dibaca dengan suara sy ketika ada tanda fathah (َ), kasrah (ِ), atau dhomah (ُ) di atasnya. Contoh: شَمْسٌ (syamsun), شِعْرٌ (syi’run), شُكْرٌ (syukrun).

14. Huruf Sho (ص)

Huruf Sho dibaca dengan suara sh ketika ada tanda fathah (َ), kasrah (ِ), atau dhomah (ُ) di atasnya. Contoh: صَوْتٌ (sautun), صِحَّةٌ (sihhatun), صُنْدُوْقٌ (sunduuqun).

15. Huruf Dho (ض)

Huruf Dho dibaca dengan suara dho ketika ada tanda fathah (َ), kasrah (ِ), atau dhomah (ُ) di atasnya. Contoh: ضَرْبَةٌ (dharbatun), ضِيَاءٌ (dhiya-aun), ضُحَىٰ (dhuhhaa).

16. Huruf To (ط)

Huruf To dibaca dengan suara t ketika ada tanda fathah (َ), kasrah (ِ), atau dhomah (ُ) di atasnya. Contoh: طَفْلٌ (thafalun), طِبَاقٌ (thibaqun), طُوْرٌ (thuurun).

17. Huruf Zho (ظ)

Huruf Zho dibaca dengan suara zho ketika ada tanda fathah (َ), kasrah (ِ), atau dhomah (ُ) di atasnya. Contoh: ظَلَامٌ (zhalaamun), ظِّلٌّ (zhilun), ظُفر

Leave a Comment